tono : “wah kucingmu cantik, dikasi nama apa?”
Joni : “Puspita”
tono : “buseet, kenapa namanya gitu?”
Joni : “karena panggilannya puuus…”

begitu kira2 penggalan dialog di buku guyonan abang tahun 90an dulu, ketika itu gw baru miara kucing belang tiga dikasi nama “Puspita” berdasarkan petunjuk buku guyonan tadi, hingga akhirnya setiap keluarga gw piara kucing belang tiga atau cuma ketemu dijalan pasti dikasi nama Puspita.

dari pengalaman gw para “Puspita” ini punya kepribadian yang unik dibanding kucing lain. Puspitas juga biasanya friendly ama manusia jadi enak bwt dipiara

semenjak gw tinggal di rantau jawa, sampai tulisan ini diturunkan, gw udh dua kali miara si pus belang tiga. pertama waktu di kontrakan skitar taun 2010an,

Puspita gw omongin pertama ini adalah kucing yang suka berkeliaran di sekitar kontrakan gw, dia kucing belang tiga tipe Calico, tau calico apa? bukan sejenis eskrim ato syrup lho. badannya kurus dgn salah satu matanya sedikit cacat, ditambahlagi dengan warna putih bulunya sedikit kusam, agak miris memang liat keadaan dia.
awalnya kami memang tidak begitu deket tapi karena gw suka bungkus makanan buat dimakan di kontrakan sisa-sia makanan dikasih ke doi. hingga sejak itu puspita sering maen ke kontrakan.

tampangnya yang menyedihkan kadang-kadang bikin orang-orang agak gmn gitu ngeliatnya. tapi coba kau julurkan tanganmu padanya, puspita segera menyundulkan kepalanya dengan harapan engkau membelainya. saking semangatnya sampai-sampai puspita seperti mendorong tanganmu dengan kepalanya yang mungil.

puspita juga teman begadang yang baik. di jaman kuliah dia ikut menemani gw ngerjain maket, bikin sketcap, cad ato sejenisnya, biasanya dia tidur di atas tumpukan sampah bahan2 maket. dari senja, hingga keesokan paginya.

hingga pada akhirnya disaat gw lulus kuliah, tb2 kucing friendly itu ga pernah muncul lagi. terbit rasa menyesal tak mengadopsi si pus dengan layak. hingga gw pindah dari kontrakan dia ga muncul2 juga.

next…

Puspita kedua ini sebenernya kucing liar di kosan gw setelah pindah dari kontrakan. beda ama puspita terdahulu, dia kucing belang tiga tipe tortoishell, apakah bedanya dengan calico? bedanya terdapat pada bulunya, kalau calico masing masing warna pirang, item, dan putih membentuk island2 sendiri, jadi ga ada warna yg kecampur. sedangkan tortoishell itu wananya kecampur. nah itu tuh.
tortoishell terkenal ama “tortitude”nya, kalo bahasa manusia “mood swing” namanya. disaat tanganmu sedang membelainya, dia bs terlihat enjoy, enjoooy, enjuoooy namun tanpa engkau sadari jarimu telah masuk gigitannya, tanpa alasan, tanpa ajukan proposal, tanpa laporan pertanggungjawaban.

Puspita kali ini tipikal “Tortitude” kelas bajingan. dia bisa super manja, lalu tiba2 gigit anggota badanmu dengan brutal. namun mungkin juga bukan tanpa alasan, karena kaki kanan puspita itu “pengkor” keliatan bekas parah atau disiksa manusia, mungkin puspita ini masih menyimpan angkara di hatinya. tapi sekarang dia udah jadi anak yang cukup sabaran.

proses adopsinya bisa terbilang unik, cm gara2 kakak gw maksa gw ikut baksos sterilisasi kucing, suruh bawa kucing buat disterilkan, mw ga mw gw sterilin si puspita ini, sebelumnya puspita gw biarin liar, sedikit2 gw kasi makan warteg, akhirnya beliin whiskas, sampai akhirnya gw ikutkan baksos itu. semenjak itu dia official gw adopsi. gw ga mw lg nyesal kayak puspita yang dulu. bahkan dia gw bawa pindah dari kosan ke rumah gw di bekasi.

gw udah blg kan kalo the Puspitas itu kucingnya friendly?, kalo puspita gw yg ini bener2 jinak kalo “tortitude”nya ga aktif, meskipun gak suka di pegang/digendong dia suka ngikutin kemana gw pergi, nungguin di depan pintu kamar mandi kalo gw mandi, nungguin disamping kalo gw lagi sholat, tidur disamping gw kalo gw depan komputer, kalo gw tidur dia juga ikutan tidur disamping gw. dia juga bukan tipe kucing rewel yang suka minta makan, ga ganggu, cuma sesekali iseng ngajak main kejar tali, bersih bgt. pokonya gw serasa dapet companion bgt apalagi disaat gw baru shock2nya awal2 tinggal sendiri, abis resign, berasa beraaat bgt sepinya. tapi ya gitu, si Puspita ini literally following me everywhere, nyuci, makan, kerja, mandi, kayak ngejagain make sure kalo gw ga boleh ngerasa sendirian. Mungkin ini salah satu cara tuhan ngejaga gw biar ga depresi kali ya, haha,

intinya ya begitu, gw yakin, klo saudara-saudara skalian ingin memelihara kucing, ada baiknya ngambil stray-cat aja, ga perlu kucing import yg mahal-mahal, selain perawatannya murah, punya kepribadian jinak, dan juga beramal bagi hewan kesayangan Rosul biar ga disakiti manusia2 jahat. hubungannya apa dengan cerita gw diatas? mungkin ga ada, cuma pengin mnutup tulisan ini dengan epik aja.

see ya…

Advertisements

sepah yang manis…

December 4, 2010

“Gua cuma takut lu salah bergaul, begitu susah balik sama gua, giliran seneng, eh seneng sama temen yang lain”

gitu gw kopas dari status fesbuk sepupu gw.
sebetulnya dari awal bikin blog begini gw pantang ngomongin diri gw sendiri, tapi gw cukup gatel jadinya pengen nulis sesuatu disini gara2 status fesbuk diatas, toh yang baca blog ini cuma si nisa, ya kan nis… haha… sedari kecil pepatah “habis manis sepah dibuang” ga jauh2 dari sifat teman2 sekeliling gw. disaat butuh datang ke gw dengan muka agak memelas atau tiba-tiba bersemangat melihat gw guna dimintai bantuan macam duit kalo dulu, kalo skrg macam ngeprint ato ngescan ato tumpangan tidur gr2 cuma gw yang tinggal dikutek,, namun disaat seneng ato lagi ngumpul rame2, seru bgt ama temennya lain cenderung ga nganggep gw ada, juga ktika punya susah bela2in dateng ke gw malem2, giliran gw minta bantuan ada banyak alesan buat dia berkilah. persis bgt kyq yang di status spupu gw.

dulu … (ceritanya flashback) perasaan marah kecewa sering gw alamin karena digituin, perasaan kayak gitu slalu diakhirin ama dendam, gw jadi membenci dunia sekitar gw, namun skrg gw ngerti semuanya pasti ada hikmahnya.

gw ga mw seperti orang-orang itu. gw jauh lebih besar dari mereka

Sisi positifnya krn gw tumbuh (dan masih) berada di org2 kyq gitu gw jadi apatis buat minta bantuan org lain kalo bnr2 ga kepepet, gw jadi terlatih untuk mandiri, bahkan gw bs sesumbar “gw ga butuh orang lain buat hidup” hehe. mungkin gr2 itu gw jadi memilih untuk g membenci orang yang cuma memanfaatkan gw…

gw pgn sepanjang gw masi bs nolongin orang akan gw tolong sebisa gw, terserah mw senengnya ama orang lain ato gmn…

ini idealisme gw…

trus gw mw tidur… dah…

cicak yang diomongin disini adalah salah satu cicak yang hidup di plafon kontrakan gw. tidak perlu memberi nama khusus untuknya, karena dia BODOH ahahahahahahaha!!! nama aslinya adalah cicak, nama bekennya Cosymbotus platyurus
si cicak ini mungkin yang terbodoh di Negara Plafon States of Cicak. bagi yang tidak tau apa itu cicak, sungguh engkau tidak peka terhadap lingkunganmu. mungkin silahkan gugel saja pake keyword CICAK, disitu akan terpampang kadal berwarna abu-abu agak krem, nah itulah tersangka.
anyway…. kenapa si cicak itu adalah yang terbodoh di bangsa cicak. jadi begitu, ketika gw pengen masuk ke kamar mandi kontrakan, di saat gw buka pintu, tiba-tiba ada sesuatu yang jatuh tepat di depan gw,, lah gw bingung dong, apakah gerangan, setelah diliat ke lantai, ada sesuatu yang menggelinjang menggeliat-geliat, dan ternyata itu adalah ekor cicak!!! hihi.
gw menegadah ke atas melihat siapa pelaku yang iseng kasi gw suprais begini personalnya, dan ternyata itu adalah si cicak bodoh!, memang ada dua cicak di plafon kamar mandi, dengan segera aku mampu mengidentifikasi si bodoh, ekornya buntung. bwahahaha… si cicak bodoh itu sungguhlah bodoh, dia mutusin ekornya karena kaget gw tiba-tiba buka pintu, sedangkan temannya si cicak yang tidak bodoh, terlihat santai saja dengan ekornya. gw yakin harga dirinya sebagai seekor cicak yang bodoh akan jatuh, dan jadi bahan tertawaan sesama cicak. dia akan malu buat buka fesbuk cicaknya, karena ga tahan liat newsfeed temen-temen yang ngomongin dia. pasti semua dunia sudah tau kalau dia sudah buntung karena hal yang tolol, gara-gara si cicak yang tidak bodoh, memposting kebodohan si cicak bodoh di akun twiternya…. ahahahahahahahahahahahaha

tasya 4.20

February 9, 2010

heeuuu,,,, judul diatas nunjukin kalo gw memulai cerita kali ini pukul 4.20 pagi hari,,,,sebenarnya tidak banyak yang pengin diceritakan,,,malah sejujurnya tidak punya niat bercerita sama sekali, cuma impulsivitas gara-gara liat blognya tasya, buset dah tu orang sumpah narsis abis, foto doi diumbar kemana2, ngejelasin kegiatan2 apa aja, pake baju apa aja,disertai dengan bubuh signature asli cap tasya.

Tapi setelah dilihat di sisi baiknya dia pandai merangkai kalimat, dalam bahasa inggris pula!, baca blognya dia hampir sama seperti pratiin orangnya ngomong langsung hui, lancar dan(sepertinya) tanpa cela gramar2nya, haha, namun sisi buruknya: gua jadi eneg, mungkin akibat ke-tidak-compatible-an gw dengan dunia penuh “fashion a.k.a ekspose diri”-nya tasya, ato juga mungkin gw sekedar iri “kok bisa yah nulis brentet gituh”, ato cuma sebel karena tindak-tanduknya makhluk yang satu ini selalu narsis dan haus pujian haha…

sudalah daripada blog ini malah jadi ajang gosip, marilah saya belajar menjadi narsis seperti tasya, perkembangan terbaru saat ini, gw akhirnya berhasil menyadarkan kembali diri saya untuk membaca Al-quran, asal kalian tau yah sebelom gw baca blog tasya tadi gw baca Al-Quran dulu untuk yang pertama kali setelah setahun ga nyentuh2 itu Al-Quran itu sama sekali, kebetulan aja habis ngaji, mo ngisi waktu luang bentar buka2 internet, nungguin shubuh skalian, nemu deh itu blognya tasya. semoga gw bs rutin membaca Al-Quran yah saudara-saudara, baca Al-Quran itu salah satu proses gw untuk bertobat, sebelomnya gw berhasil melakukan sesuatu hal yang tadinya tak mampu gw lakukan: MENGHAPUS semua film2 bokep yang sudah susah payah gw kumpulin selama 4 tahun belakangan ini haha…. emang agak berat si berpisah ama maria ozawa, Ai Nagase, Sora Aoi, Belladonna, Jana Jordan, dan ratusan Talenta2 lainnya,,, beuuuh…… T_T
tapi lumayanlah dapet space sebesar 74 GB akibat razia ini,,,, hahahaha

Azan Shubuh sudah berkumandang….. pamit dulu yah….
Wassalam

Nisa

May 2, 2009

Softlenan, Jilbab, item manis, kerempeng, anak 70

“Eh Lo Liat amplop coklat yang isinya duit ga?”Tanya seorang cewe angkatan gw sewaktu PPAM (ospeknya Teknik) tiga taun lalu

“ngga”jawab gw

“Haduuh, padahal kan tu duit buat beli sarapan pagi anak-anak (angkatan gw )” ujarnya dengan tampang yang letih

akhirnya gw kasian dan bantu dia nyari-nyari si amplop coklat itu, memang pada saat itu kami sedang berada di dalam basecamp yang berantakan penuh sampah sisa prakarya angkatan kami yang berjumlah 60an orang saat itu, saking berantakannya bahkan ibu-ibu ga mau membawa anaknya kesitu karena takut ilang, haha. Akhirnya gw berhasil menemukan si coklat amplop itu di deket pintu, si cewe tadi kemudian bertrima kasih dengan mataberbinar, Sejurus kemudian berlalu dengan tangkasnya. Beberapa hari setelah ato sebelum itu gw jg ga inget kapan persisnya, tp yang pasti masih PPAM, ketika kami sedang dikumpulkan oleh kakak senior kami. mas Orator pembina PPAM, nyuruh cewe berkrudung td maju kedepan meninggalkan barisan bwt ngobrol dengan suara keras (Dibentak)

” JAKUN LO MANA!!??,, HAAAHH !!!!??APA!!??? HILANG!!?? haaHHH!!!!!” treak mas Orator itu, padahal gw yakin jarak mereka berdua ngobrol cukup dekat bahkan kalo bisik-bisik pun masi bisa terdengar dengan jernih,

“ GUA AJA UDE NAEK DARAH LIAT LO NGOTORIN JAKUN LO ITU, APA LAGI JAKUN LO SAMPE ILANG!!!”teriak Mas Orator yang bertato terbuat dari drawing pen itu.

Akhirnya mas2 tadi mengakhiri treakan retorika-retorika lebaynya dengan menyuruh kami pus-ap. Oh ya belakangan gw tau namanya mas tadi, si Abe namanya.

2 taun setelah itu, Gw Liat cewe tadi sedang tekun nulis-nulis di kertas roti, bunyinya “Bagi yang menemukan Dompet OCEAN (?) berwarna anu harap….” yang isinya dia kehilangan dompetnya, kemudian dia nempel itu kertas di mading jurusan. Beberapa hari ato beberapa minggu kemudian gw melihat pengumuman yang samadengan font khas cewe tadi dan nama cewe tadi, Cuma kali ini dengan berita kehilangan Camera Dijital seharga 1,9 juta.
. Yup,, si cewe itu adalah orang yang menjadi subjek tulisan gw kali ini.

Annisa Seffiliya.

kalo dirumah dipanggil Annis, Kalo ma teman satu skolahan dipanggil Sefil, dia sendiri gemar menulis namanya dengan “Niesha” (apa”Nieshya” ya?), tapi gw prefer manggil dia Nisa, sesuai niat orang tuanya yang memberi nama “wanita”dalam bahasa arab, agar anaknya menjadi seorang wanita yang soleha haha. (*updated* sampai tulisan di post gw selalu salah nulis nama belakangnya Nisa, seharusnya “Seffiliya”, bukan Sefilliya, maap ya Nis, abis nama lo boros huruf, kenapa ga Sefilya aja si, toh dibaca cepet bunyinya juga sama… haha, tutup kurung ahh..).

Pertanyaan pernyataan seperti
“eh liat dompet gw ga?”
“duh logbook anak-anak ketinggalan di studio”,
“aduuuh buku marvel gw mana sih??”
“bokap gw marah gara-gara charger leptop ketinggalan disini”
“gw yakin batre leptop gw ada di lo”(updated)
adalah hal yang jamak terlontar dari mulutnya

Menurut gw, disamping dari hobinya yang sering kehilangan itu, sebenarnya Nisa adalah salah satu wanita yang paling gw kagumi dan hormati.
Nisa itu cewe yang cerdas, IQnya 138 lebih, pernah juara satu, NEM tertinggi di sekolahnya, Huruf A memenuhi hampir semua IPK nya. Cobalah simak ketika dia mempresentasikan sesuatu, engkau pasti mendengarkan sebuah penjelasan yang runut dan cerdas dengan kata-kata baku yang berbobot, lengkap dengan gesture kepala dan ayunan tangan khas dia. Pernah suatu ketika gw sekelompok dengannya di kuliah yang membosankan dengan dosen-dosen tua yang membosankan pula, saking membosankannya gw pun malas mengungkitnya dan menuliskannya disini hehe. Sampai akhirnya kami tiba-tiba diharuskan untuk presentasi, dengan modal coret2an dan data seadanya , Nisa dan temannya Banu (cewe juga,teman sekamar Nisa, cerdasnya setara dengan Nisa dengan pembawaan lebih flamboyan dan kulit yang lebih putih dari Nisa) dengan tangkas berpresentasi dan menebas semua pertanyaan dengan lancar, sehingga kami semua terjauh dari huruf “c”. selain cerdas Nisa juga gadis yang kritis senang berdebat, apalagi kalau berdebat dengan Banu, kau akan senang jika ada mereka berdua di mobilmu ketika nyetir, karena bikin melek dan perjalananmu tidak membosankan, ada dia yang senang mendiskusikan tentang apapun selama perjalanan. Membuat suasana mobilmu lebih hidup, atau setidaknya engkau tidak merasa sedang mengangkut jenazah yang cuma tidur dan diam.

Nisa juga cewe yang sangat aktif beroganisasi dimanapun ia berada, cobalah ketik kata Annisa Seffiliya di Google, namanya tertera sebagai ketua pencinta alam di sekolahnya, apalagi jaman2 kuliah seperti ini, CVnya bisa penuh dengan “Organization Skill”. Nisa itu tipikal pekerja keras, foKus dan berkomitmen pada tanggung jawabnya, dia bukan seorang koordinator yang menghandle kelompok, tapi lebih ke urusan materi konsep2an atau urusan mikir-mikir gitu. Akibatnya beberapa superior di dalam organisasi atau kelompok kuliahnya memanfaatkan Nisa dan menyerahkan semua beban padanya (gw contohnya haha).

Nisa juga tergolong gadis yang supel, dia punya banyak teman, mungkin karena sifatnya yang ramah dan mau berteman dengan siapa saja. Gw masih ingat Nisa anak ars 06 pertama kali yang ngasih ucapan selamat ulang tahun lewat sms ke gw 3 taun yang lalu padahal waktu itu kami belom saling kenal. Mungkin sifatnya yang terlihat tangguh,cerdas,independent, tapi ramah ini membuat banyak cowo-cowo lebih muda tertarik padanya.. hihi, bisa saja spekulasi gw ini bener karena cowo-cowo yang lebih tua cenderung nyari cewe yang manja untuk dilindungi dan diayomi. Tapi gw kasih tau engkau wahai pria-pria lebih tua, engkau salah kalau berpikiran Nisa itu cewe terlalu dewasa untukmu, sebenarnya secara emosional dia masih kanak-kanak, jika kau lihat dia tiba-tiba menjadi pendiam, alisnya menyudut , dan bibirnya mengerucut artinya dia sedang kesal. dia bisa saja sebal padamu gara-gara hal yang sepele, contohnya: orang yang ngobrol terlalu keras ketika Nisa sedang lapar dapat menaikkan tensi darahnya sampai mendidih. contoh lain: jika engkau seorang PO dimana Nisa menjabat salah satu posisi penting di kepanitiaanmu, dan kau membuatnya sebal, maka celakalah engkau, dia akan menolak datang ke rapatmu hanya gara-gara sebal ada engkau disana. Meskipun cerdas, menurut gw dia kurang dewasa dalam menyikapi permasalahan social pribadinya, tipikal cewe mungkin kali ya, menilai sesuatu dari hati dan perasaannya saja, bukan dari logika dan kedewasaan berpikir, misalnya ngambek dulu mikir impactnya entar haha…

Meskipun begitu, seperti yang gw bilang tadi gw hormat dan kagum ma Nisa, dalam beberapa hal gw salut dan musti belajar banyak dari dia, dalam beberapa hal juga gw terkadang geli dan tertawa lihat beberapa sifatnya. tapi buat gw pribadi, Nisa salah satu dari segelintir orang yang paling gw percaya dan gw lindungi.

Hmm mungkin segitu aja pandangan gw terhadap si monyet ini, maap ya Nis telat 6 bulan… haha…

Oh iya, ini blog nya Nisa, kunjungilah kalo anda mau, http://annisaseffiliya.wordpress.com/

Gw mikir apa si?

Kenapa harus menulis di word?

Tau-tau bikin sesuatu dan nulis-nulis, sok-sok an pengen nulis, mw nulis apapun ga jelas, ah musik2 ini berisik( mematikan alat pemutar mp3 di computer yang gw lupa namanya dan malas nyari tau namanya apa, yang terbayang di dalam otakku yang aneh bernama “youtube” padahal tentu saja bukan, dan baru aku sadari aku salah menulis software menjadi alat? Jadi kata alat yang tadi adalah sebuah software yang memutar mp3, dengan kata lain, computerku ini bias mendendangkan suara dari seseorang yang ga gw kenal, atau lebih tepatnya mereka ga kenal gw. Dan akhirnya aku tak jadi mematikan software pemutar mp3 tadi karena terlalu lama mengetik sesuatu yang tidak jelas ini. Dan kelanjutan kalimat ini sebelum ditutup kurung adalah gw berhasil mengetahui nama software itu yakni “Jetaudio” voila, It’s A boy!, akhirnya kutambahlah itu daftar lagu didalam playlistnya. Sip dan sekarang sebagai penutup kalimat ini, akan kuhadirkan sebuah symbol tutup kurung 1….2…..3……4…. yasusu ditutup)

Eh sekarang aku mau meng adjust pikiran ini agar berpikir kuliah berjudul perancangan (kenapa salah ketik mulu si, sekarang sudah tidak berkat adanya garis vertical kecil yang berkelap-kelip ini dengan giat mengencet itu huruf yang salah kemudian memuntahkan huruf yang benar, tahukah anada? Tuh kan salah ketik lagi ayo garis vertical perbetul lagi tulisannya, Tahukah anda?, si garis vertical yang ada ketika anda mengetik, sebagai perpanjangan pikiran yang anda tuangkan kedalam software ketik-mengetik, atau hanya pikiran data fakta hasil kerja keras orang lain yang anda copy paste kedalam sesuatu yang anda klaim menjadi buah pikiran anda. Yasudah semakin bertele-tele ini ayoh tutup kurung ) jadi, karena aku berniat mengpunggah tulisan ini ke dalam blog, dijelaskan ya, Kuliah perancangan ini adalah kuliah yang tujuan utamanya merancang dalam ranah arsitektur sesuai jurusan yang saya tekuni saat ini yaitu arsitektur, mungkin ada perancangan batik atau perancangan busana, mungkin dalam ranah yang berbeda dan tidak saya tekuni saat ini, karena saya hanya menekuni jurusan arsitektur saja tidak mau yang lain-lain, karena malas harus SPMB atau tes masuk lagi. (apa sih ranah? Aku tak mengerti,kedengeran berbobot kalo dipakai dalam kalimat soalnya, jadi aku pakai saja)
Ok, kehidupan perkuliahan saya sekarang berada pada level dimana setaun lagi akan menjadi 4 tahun kuliah, jadi saat tulisan ini diturunkan di masa ini aku dan saya serta gw (ambo tidak ikut karena ambo tinggal di padang dan sekarang yang lainnya berada si depok, jadi jauhkan tuh buat ambo untuk maen ke depok hanya untuk memennuhi tulisan ini saja, ARGHHH!!! TUTUP KURUNG!) sedang menghadapi kuliah yang berjudul peracangan arsitektur 4, bertemakan Disaster, saat tulisan ini mulai diketik perkuliahan baru berlangsung 3 mingguan, jadi maksudya disaster, kita harus bikin emergency shelter untuk pengungsi ketika bencana terjadi, dan bukan, bukan yang seperti yang ada yang di pikiran anda saat ini -tenda-tenda ijo tua milik TNI angkatan darat, atau tenda buatan bocah-bocah Raden Agung Haji Praja Muda Karana-. Tapi mungkin sifatnya samalah dengan itu, tapi bukan tenda-tendaan tadi, sesuatu yang lebih mikir, dan beda bentuknya dengan tenda TNI, Tenda Pramuka apalagi tenda abang-abang singkong goreng, atau sedapat mungkin tidak berbentuk prisma segitiga yang direbahkan salah satu sisinya.

Jadi studi kasus yang dipilih kelompok perkuliahan saya adalah kebakaran, jadi kami sekelompok pergi ke daerah penjaringan untuk melaksanakan survey, definisi survey pada saat itu adalah Tanya-tanya dengan pegawai RW daerah penjaringan itu, katanya tahun 2005 pernah terjadi kebakaran besar di RW 08 itu, penyebabnya adalah tidak jelas sampai sekarang, tapi mas-mas RW itu berspekulasi kebakaran terjadi karena kompor yang ditinggal terlalu lama di saat pemilik kompor sedang melaksanakan pertengkaran dengan sesorang, katanya loh… bukan ikutan bergosip. disaat kebakaran usai sebagian penghuni rumah atau KK yang rumahnya terbakar dan tak dapat dihuni, diungsikan kearah kantor camat dan ruko yang berada di dekat rw itu, tapi sebagian besar mendirikan terpal2 di atas reruntuhan rumah nya, kemudian tetap tinggal di tanah bekas rumah itu. Butuh waktu cukup lama untuk membersihkan puing2 sisa terbakar, saat itu bahaya yang mengancam pengungsi di terpal itu adalah masalah pernapasan, abu debu gitu-gitu, masalah nyamuk, trus masalah terpal yang panas tidak nyaman. Pada saat survey ke penjaringan ini, rw 08 itu salah satu wilayah yang padat, bayangkan ada beberapa blok rumah bertingkat 3, dengan jarak jalan antar blok kira2 Cuma semester lebih dikit, pokoknya motor masih bias melalui jalan itu. Menurut mas-mas tadi dalam satu gedung bisa tinggal lebih dari 2 KK, kalau memakai logika orang awam rata-rata rumah-rumah bertingkat itu memiliki 1 KK perlantai, 3 lantai ya 3 KK yang berhuni disitu.
Nah saat ini saya sudah malas untuk memikirkan selanjutnya akan bagaimana

Bagaimana?

Depok, sewaktu PA 4 project 1, 2009